Mungkinkah Berbisnis Tanpa Korbankan Lingkungan?

Webinar ekonomi nasional seri Ke-2 bertajuk “Mungkinkah Berbisnis Tanpa Korbankan Lingkungan?" yang digelar Universitas Trilogi, Sabtu (28/8/2021).
Webinar ekonomi nasional seri Ke-2 bertajuk “Mungkinkah Berbisnis Tanpa Korbankan Lingkungan?" yang digelar Universitas Trilogi, Sabtu (28/8/2021).

IndonesiaVoice.com|| Penduduk bumi terus bertambah. Hingga kini sudah melebihi 7 miliar jiwa. Penduduk Indonesia saja hampir 270 juta jiwa dengan tingkat pertumbuhan yang cukup besar. Dalam satu menit, di Indonesia lahir 3 bayi. Ini baru di Indonesia. Bagaimana jika digabung dengan negara lainnya di dunia.

Ketika manusia lahir, dibutuhkan makanan, pakaian dan lain-lain. Dimana semua kebutuhan itu diproduksi dengan caranya masing-masing. Belum lagi produksi perumahan dan mobil. Untuk produksi mobil saja, di dunia sekitar 80 juta unit setahun.

Kepala Program Studi Ekonomi Pembangunan Universitas Trilogi, Dr Ir Mangasi Panjaitan, SE, ME
Kaprodi Ekonomi Pembangunan Universitas Trilogi, Dr Ir Mangasi Panjaitan, SE, ME

“Luar biasa tekanan terhadap lingkungan untuk menyediakan kebutuhan semua manusia. Muncul pertanyaan, mungkinkah berbisnis tanpa mengorbankan lingkungan, yang menjadi topik diskusi kita pada hari ini,” tegas Kepala Program Studi Ekonomi Pembangunan Universitas Trilogi, Dr Ir Mangasi Panjaitan, SE, ME, membuka diskusi virtual seri kedua yang digelar, Sabtu (28/8/2021).


Baca juga: 2 Perusahaan Raksasa Dunia Ikut Rebutan Bahan Baku Sampah Plastik Dengan Perusahaan Kecil

Webinar ekonomi nasional seri Ke-2 ini menghadirkan pembicara Christy Desta Pratama (Natural Resources Economist Prospera), Andi Moehammad Ichsan (Co-Founder of Octopus Indonesia) dan Mateus Pasaribu (Mahasiswa semester 3, Pembuat Aplikasi Pick) serta dipandu oleh Ayu Dwidyah Rini SPd, MPd, (Ketua Pelaksana dan Dosen Ekonomi Universitas Trilogi).

Ekonomi Biru

Christy Desta Pratama, dalam paparannya, menekankan pentingnya kebijakan-kebijakan ekonomi biru (ocean blue) di Indonesia, yang merupakan strategi ekonomi kelautan yang berkelanjutan.

Christy Desta Pratama (Natural Resources Economist Prospera)
Christy Desta Pratama (Natural Resources Economist Prospera)

“Perlu reformasi kebijakan investasi terkait sektor ekonomi biru (kelautan). Diantaranya, kedepan kita harus menyakinkan perikanan yang berkelanjutan. Tidak ada lagi destructive fishing, overfishing dan sebagainya,” kata dia.


Baca juga: Ekonomi Tumbuh 7,07 Persen, Mendag: Mari Jaga Momentum Pertumbuhan

Juga, lanjut Christy, mesti pintar mengelola aset sumber daya alam yang ada di pesisir, seperti mangrove, terumbu karang dan sebagainya. Pastikan kegiatan ekonomi yang ada di pesisir tidak memberikan tekanan berlebih tapi justru memberikan peluang untuk bertumbuh.

“Pun, sektor pariwisata itu penting. Sebab sektor ini dianggap bisa memberikan manfaat jasa dari lingkungan yang keuntungan secara ekonomis, tapi tidak merusak. Sarana pariwisata yang baik adalah jika semakin bagus, terawat dan lestari, sehingga semakin tinggi nilainya,” jelas dia.

“Meski begitu diakui betapa rumitnya pengelolaan sektor ekonomi biru di Indonesia. Karena banyak kali Kementerian terlibat, koordinasi antar sektor, antar menteri dan sebagainya,” imbuh Christy.


Baca juga: Dating Palembangan: HUT RI Ke-76, Momen Pemerintah dan Masyarakat Bahu-membahu Putus Penyebaran Covid

Aplikasi Octopus dan Pick

Hampir disetiap sudut kota-kota besar muncul persoalan sampah. Masalah ini rupanya menjadi perhatian beberapa generasi muda. Bukannya dihindari, justru soal sampah ini menjadi peluang bagi Andi Muhammad Ichsan, CEO dan Co-Founder Octopus Indonesia.

Andi Moehammad Ichsan (Co-Founder of Octopus Indonesia)
Andi Moehammad Ichsan (Co-Founder of Octopus Indonesia)

Andi bersama rekan-rekannya menggagas pembuatan Aplikasi Octopus pada awal tahun 2020. Aplikasi pengumpulan kemasan bekas pakai ini tercatat telah memiliki lebih 35 ribu pengguna dan 1600 mitra pengepul dan bank sampah tempat pelestari menyetorkan sampah yang diangkut. Aplikasi Octopus masih berada di tiga kota besar, Makassar, Bali dan Bandung.

“Aplikasi sederhana ini merupakan ekosistem yang coba mengkoneksikan antar stakeholder atau para pemangku kepentingan di dunia kemasan pasca konsumsi,” jelas dia.



Baca juga: JPIP Imbau Pemerintah Batalkan RPP Cukai Barang Kantong Plastik

Ditengah pandemi Covid ini, menurut Andi, aplikasi ini juga sangat membantu orang-orang yang terkena PHK. Seperti di Bali, banyak pegawai hotel yang tidak lagi bekerja, akhirnya ikutan menjadi mitra Octopus. “Penghasilan mitra Octopus tertinggi ada yang pernah mencapai 10 juta perbulan,” katanya.

Generasi muda kreatif lainnya datang dari Mateus Pasaribu, Mahasiswa Semester 3 Universitas Trilogi. Berawal dari pemenuhan tugasnya tentang “Ekonomi Biru” pada semester 2. Dari situlah tercetus ide pembuatan Aplikasi Pick. Aplikasi pengangkut sampah ini fokus pada sampah rongsokan.

Mateus Pasaribu (Mahasiswa semester 3, Pembuat Aplikasi Pick)
Mateus Pasaribu (Mahasiswa semester 3, Pembuat Aplikasi Pick)

“Prinsip pengembangan aplikasi ini didasarkan pada tiga prinsip ekonomi biru. Pertama, dimulai dari ide untuk menyelesaikan masalah sampah, dapat dikembangkan untuk menyelesaikan masalah sampah. Kedua, memberi nilai lebih dalam arti luas. Ide dan material jika sudah dilengkapi dan diolah lebih lanjut dapat bernilai lebih sehingga menghasilkan keuntungan. Ketiga, mengurangi resiko pengangguran dan bertugas sebagai pengawas lingkungan,” tandasnya.

(Vic)

JAKARTA CHANNEL TV || OTT KPK Rp 14,5 Milyar baru Permulaan, Selisih Rp 110 ribu perpaket Bansos Kemana | Dr John Palinggi

OTT KPK Rp 14,5 Milyar baru Permulaan, Selisih Rp 110 ribu perpaket Bansos Kemana | Dr John Palinggi

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan