Respon KSP Terkait Tuduhan Pemerintah Ancam Kebebasan Berekspresi

Respon KSP Terkait Tuduhan Pemerintah Ancam Kebebasan Berekspresi

- in NASIONAL
237
0
Deputi V Kepala Staf Kepresidenan Jaleswari PramodhawardaniDeputi V Kepala Staf Kepresidenan Jaleswari Pramodhawardani

IndonesiaVoice.com || Deputi V Kepala Staf Kepresidenan Jaleswari Pramodhawardani merespon tuduhan yang berkembang dari pihak tertentu yang menyatakan pemerintah telah mengancam kebebasan berekspresi dengan pembatasan terkait pendaftaran dan pendanaan organisasi non-pemerintah atau non-governmental organization.

“Bahwa sudah ada payung hukum yang mengatur segala ruang lingkup terkait organisasi kemasyarakatan (Ormas), mulai dari aspek pendaftarannya, pendanaannya, hingga operasionalnya sebagaimana diatur pada Undang-Undang No. 16 Tahun 2017 juncto Undang-Undang No. 17 Tahun 2013 serta peraturan perundang-undangan terkait lainnya,” ujar Jaleswari Pramodhawardani dalam keterangan tertulisnya, Minggu (20/2/2022).

Di dalam peraturan perundang-undangan terkait, lanjut Jaleswari, juga terdapat rambu-rambu yang mengatur hal-hal yang dilarang untuk dilakukan oleh Ormas.

Baca juga: KSP: Penanganan Pandemi Covid-19 Merujuk pada Darurat Kesehatan Covid-19



“Sebagai contoh, larangan untuk ormas menganut ideologi yang bertentangan dengan Pancasila, melakukan kegiatan separatis yang mengancam kedaulatan Negara Kesatuan Republik Indonesia, hingga larangan untuk terlibat dalam kegiatan yang dapat mendukung tindak pidana terorisme,” tegasnya.

Menurut Jaleswari, bila kemudian terdapat mekanisme prosedural yang diterapkan oleh Pemerintah, hal tersebut semata-mata dilakukan untuk menjamin ormas di Indonesia berjalan dalam kerangka rambu-rambu yang sudah ditetapkan oleh peraturan perundang-undangan terkait.

“Kemudian, bila ada tuduhan organisasi asing tidak dapat memberikan dana ke masyarakat sipil, hal tersebut jelas salah, karena salah satu sumber pendanaan masyarakat sipil dapat berasal dari bantuan/sumbangan dari lembaga asing,” beber dia.

Baca juga: BKSP Gelar Rapat Paripurna Jabodetabekjur 2019



Akan tetapi, lanjut Jaleswari, tentu dalam proses pemberian bantuan tersebut ada prosedur yang harus dilewati, hal ini untuk menjamin bantuan yang disalurkan tidak ditujukan untuk mendukung kegiatan ormas yang bertentangan dengan larangan yang ditetapkan pada peraturan perundang-undangan terkait Ormas, misal kegiatan terorisme; separatisme; serta kegiatan yang bertentangan dengan hukum Indonesia lainnya. Hal demikian juga sama berlakunya terhadap kegiatan Ormas yang didirikan oleh warga negara asing yang beroperasi di Indonesia;

“Pengaturan tersebut juga tidak perlu dianggap sebagai serangan terhadap kebebasan berpendapat. Perlu diingat pengaturan mengenai hak berserikat juga dimungkinkan dan diberikan ruangnya oleh konstitusi kita,” tegas dia.

Hal ini, menurut Jaleswari, untuk menjamin iklim kebebasan berserikat di Indonesia tetap sejalan dengan maksud pembatasan yang diperbolehkan dalam konstitusi, diantaranya untuk menjamin pengakuan serta penghormatan atas hak dan kebebasan orang lain dan untuk memenuhi tuntutan yang adil sesuai dengan pertimbangan moral, nilai-nilai agama, keamanan, dan ketertiban umum dalam suatu masyarakat demokratis.

Baca juga: Peran Orang Tua dalam PJJ Cegah Potensi Generasi Loss Learning Saat Pandemi



“Rasio konstitusional terkait pengaturan mengenai kebebasan berserikat tersebut pun merupakan praktik yang lumrah bila dikomparasikan dengan praktik di negara-negara demokrasi lainnya,” tandasnya.

(VIC)

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

You may also like

500 Kabupaten Kota Ditargetkan Ikuti World Prayer Assembly, 17-19 Mei 2022

IndonesiaVoice.com || Sebanyak 500 kabupaten/kota ditargetkan akan mengikuti